Review Selang Rem TDR

23

Review Selang Rem TDR

RPMSUPER.COM – TDR Racing High Performance adalah produk yang sudah diakui di dunia. Entah itu karena kualitas, ketahan part dan lain sebagainya. Nah karena penasaran saya coba cari informasi dari Mbah Google tentang selang rem belakang buatan TDR.

Review Selang Rem TDR

Ada yang bilang itu  cuma variasi, ada yang bilang membuat rem tambah pakem karena saya rasa rem bekalang New Megapro kurang pakem. Dari situ saya mulai keracunan karena nggak ada waktu dan ngga ada uang (tolong dimaklumi :mrgreen: ). Nah saat ada waktu sekalian beli lampu sein karena pecah disrempet mobil sekalian aja beli.

Selang rem ini saya tebus dengan harga Rp 50.000 dengan panjang 24 inchi dan warna merah mungkin juga sudah banyak yang memakainya. Pulang sekalian pasang lampu sein dan ganti ini sekalian malah bengkel langganan saya tutup dan pindah ke bengkel lain.S etelah mengantre motor saya langsung digarap biaya habis Rp 25.000 untuk minyak rem depan belakang dan bengkel.

Impresi pertama kok malah kurang ngigit remnya. Saya berfikir paling minyak remnya belum ketemu titik didih yang pass, karena libur sekolah ya saya diemin. Lalu gregetan saya coba turun gunung kecepatan biasa “kok masih gini malah dibawah standar” dalam benak saya. Kemudian saya coba dikecepatan 70 kpj dan wossss BLONG rem tiba tiba blong. Untuk saya tidak panik dan dapat mengendalikan laju si motor.

Karena takut segera saja dibawa ke bengkel langganan setelah konsultasi dan diperbaiki tenyata yang nguras angin belum bersih masih ada gelembung udara yang banyak. Setelah selesai saya coba lagi untuk turun gunung di laju 70kpj dan benar ciiieeet tapi malah cuma ngesot 😮 .Setelah memakai kurang lebih satu bulan ini belum ada permasalah dan rem belakang si Black Shadow (sebutan NMP saya).

Last..bukan maksud untuk berpromosi tapi hanya membangi pengalaman saja. Itulah Review Selang Rem TDR dari saya. Sekain artikel kali ini, semoga dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua – RPMSUPER.COM – Review Selang Rem TDR –

23 KOMENTAR

  1. Setahu saya,rem belakang pada motor itu penyeimbang bro,jadi proporsi penggunaan lebih dominan depan,kalo rem belakang terlalu pakem,saat hard brake atau panic brake malah bisa bikin bagian belakang motor melintir,makanya selang rem belakang dibuat dari karet sehingga bisa mengembang,jadi meminimalisir kuncian ban,depan juga gitu,tapi emang kalo standar kurang menggigit,coba ganti handle rem depan yang tonjokannya lebih dalam,itu malah pakem,saya pernah pasang,saat rem depan buritan terangkat,kaget juga jadinya.makanya balik standar,belakang juga bisa setting koq,biar tekan dikit langsung ciet.
    *cuma saran aja 😀

  2. […] butuh waktu 15 menit dan hasilnya juga memuaskan .Untuk reviewnya bisa dilihat jika artikel lawas “Review Selang Rem Racing “<<  .Nah mungkin brader sudah ada yang memasangnya bagaimana reviewnya ? monggo dishare ,untuk yang […]

  3. Kalo saya punya step-step kalo upgrade Brake System, antara lain:

    1. Brake Pad (Kampas Rem Cakram) / Brake Soe (Kampas Rem Tromol) diganti pakai merk Bendix

    2. Disc Brake (Nama Lain: Disc Rotor, Brake Plate, Piringan Cakram) diganti pakai Aftermarket dengan desain relief/permukaan yg tidak flat tapi ukuran masih standar dan non-floating, dalam hal ini ane pakai KTC Racing (Gambar: http://image.elevenia.co.id/g/9/0/8/3/6/2/908362_B.jpg)

    Sorry kalo ada Watermark dari Seller, ane comot di google 😀

    3. Ganti disk brake dengan ukuran lebih lebar tapi jenis non-floating jika kaliper masih standar. Biasanya disk brake lebar non-floating secara fisik mirip disk brake floating, hanya saja floating nya hanya variasi, bukan floating beneran, tp ada juga yg bener-bener secara fisik non-floating/kayak disk brake standar yg flat, tapi tetap ane pilih desain yg tidak rata permukaannya.

    4. Ganti Kaliper Radial 2 Piston (Kaliper Radial = Piston depan belakang dan menjepit dari kedua sisi disk brake, kalo Kaliper ori/standar piston cuma 1 atau sebelah dan menjepit cuma searah)

    5. Karena Kaliper sudah radial maka ganti Disc Brake lebih lebar model full floating.

    6. Ganti selang rem pake tipe braided/stainless steel (kayak yg agan pake)

    Tuh ane tempatkan ganti selang rem di step paling akhir 😀

    Step diatas adalah jika masih kurang maka naik ke step selanjutnya,,, ane pribadi sudah cukup puas pakai step 2 yakni pakai brake pad bendix (rem depan) dan brake soe bendix (rem belakang),,, dan ganti disc brake ukuran standar non-floating tapi pakai disc brake KTC Racing yg seperti di gambar.

    Kalo ane naik ke step selanjutnya yg ada adalah pemborosan duit dan “overkill” alias terlalu pakem, sedangkan ane gk mau pake disc brake floating jika kaliper belum radial, biar pun disc brake floating nya ukuran standar sekali pun.

    Dan untuk selang rem, ane pilih tipe rubber/ori (bukan braided) karena lebih safety, menghindari rem cakram berlebihan dalam melakukan tugasnya, dan secara tampilan ane gk suka warna warni gitu, terkesan alay,, BTW selang rem braided TDR itu gambang berkarat gan,,, menurut beberapa review jangka panjang,,, kesannya jadi aksesoris doang,,

    Kalo cuma mau mengatasi kelemahan selang rem ori yg tipe rubber bisa pasangin spiral kayak selang gas LPG kok, lebih murah malah, tp secara tampilan gk banget 😀

    Akhir kata, lakukan upgrade sistem rem sesuai kebutuhan dan sesuaikan dengan power mesin,,, kalo upgrade brake system tp mesin masih standar ting ting sedangkan rem standar udh pakem maka jatohnya jadi alay, ahaha,,,

    • buset pake selang gas LGP :mrgreen: ,wah nggak tahu bro kalau karat selama pake belum pernah menemui emang warnanya cepet pudar ,kalau yang mas sebutin diatas emang pengennya cari disk lebar tapi buat ni motor susdah bangat hehe 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here