Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan Underbone

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

 

RPMSUPER.COM – Footstep merupakan tempat dimana untuk kaki berpijak sesuai dengan namanya, footstep. Juga sebagai tempat kendali untuk mengganti gear dan juga untuk melakukan pengereman. Footstep sendiri dibagi dua jenis, yaitu footstep standar pabrik dan juga footstep racing yang lazim disebut dengan underbone.

Footstep standar pasti sudah dihitung dengan  matang oleh para prosefor yang berkecimpung mulai dari kenyaman berkendara yang disesuaikan dengan rata-rata postur di negara tujuan. Juga berdasarkan segitiga kenyaman. Namun, pasti ada yang bosan dengan tampilan standar dan menggantuinya menggunakan embel-embel racing lagi, salah satunya footstep racing.

Nah, underbone sendiri ditujukan untuk arena balap yang membutuhkan tingkat kenyaman pembalap yang tinggi, sisi aeoridinamis dll. Namun, pasti ada juga yang membawa dari arena balap untuk harian dan tujuan utamanya adalah untuk mendongkrak tampilan. Juga merasakan  sensasi berkendara bagaikan pembalap profesional.

Kali ini, saya ingin berbagi tentang kelebihan dan kekurangan menggunakan underbone. Semakin pesatnya pertumbuhan sang underbone kini underbone telah banyak tipe dan jenis serta kini sudah ada produk yang didesain khusus untuk sebuah motor.

Mulai dari motor bebek hingga motor sport entah itu naked maupun full fairing sudah tersedia. Maka, dari itu pemasangan sudah model PnP (Plug n Play). Warna dan modelnyapun beragam. Terlebih, bahan dasar yang digunakan ada yang dari babet ada juga yang dari alumunium CNC Bahan dasar yang digunakan biasanya mempengaruhi harga.

underbone-footstep-blkg-set-jupiter-mx

Yang sayakurang suka dari sang underbone ini adalah pijakan kaki dari alumunium/babet semua tidak ada yang menggunakan karet (atau sRPM yang kurang gaul :mrgreen: ). Yang pasti membuatnya licin walaupun sudah dibuat agak bergerigi pada permukaan footstep itu. Jika tidak terbiasa pasti akan sering kepleset 😀 .

Usut punya usut menggunakan underbone menyebabkan rem belakang kurang pakem karena tuasnya yang begitu pendek (entah itu berlaku untuk rem cakram atau drum). Sedangkan untuk rem tromol kadang juga mengakibatkan switch rem tidak berfungsi 😮 . Konon lagi si underbone jika motor jatuh pijakan kaki langsung patah 😮 .

Namun, menggunakan underbone juga dapat mengurangi hembusan angin ke kaki kita . Dikarenakan agak menekuk kedalam ini mendukung bagi sobar yang speed-freak dan doyan cornering.

Namun, tikungan yang dapat mudah ditaklukan merupakan tikungan lebar. Berguna juga bagi yang suka riding pada malam hari membuat kaki tidak terlalu dingin. Lebih cocok dipadukan dengan stang pendek ataupun stang jepit. Selain membuat lebih nyaman, juga membuat fungsi estetika yang lebih baik 😀 .

Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan Underbone

Nah jika kita simpulkan menggunakan underbone memiliki kelebihan :

  • Nyaman buat harian saja .
  • Asyik buat miring-miring.
  • Hembusan angin berkurang.
  • Tampilan menjadi lebih keren (racy look)
  • Cocok untuk speed-freak
  • Dapat merasakan sensai berkendara motor balap :mrgreen:

Namun, underbone juga memiliki kelemahan :

  • Buat perjalanan jauh kurang nyaman.
  • Pijakan kaki lebih licin.
  • Rem bisa kurang pakem dan switch rem tidak berfungsi.

Last..Nah karena RPM lagi pengen jadi masih banyak kepikiran lebihnya :mrgreen:  monggo jika ada dari kawan yang mau menambahkan atau mengoreksi .Sekian dari saya ,mohon undur diri semoga berguna dan bermanfaat 😀 –  RPM  – RPMSUPER.COM – Kelebihan dan Kekurangan Menggunakan Underbone –

Sosial Media : Facebook Fanspage : RPMSUPER.COM Twitter : klik di sini Instagram : klik di sini Email : klik di sini Google + : klik di sini Youtube channel : Klik Di sini Another blog : Miranto.id ( health and fitness )  lapak rpmsuper

Baca juga bray

No Comments

Masukan komentar Anda